kesan gue bgt_Ayat-Ayat CINTA

the movie :

Ayat-Ayat CINTA

Comment aja lah, resensi? ga usah… dah pada noton filmnya kan? Berapa ember penuh air mata? He3… habisnya, aq klo nanya komentar tmn2 yang udah pada nonton, kebanyakan bilang “…nangis bombay deh, Nik…”. Eh, sepupuku cowok juga ngaku klo sampe nangis pas adegan Fahri di penjara… wah, masa se, segitunya kah? Bagus banget ya yang maenin? Penghayatannya Oks? Trus2, setting-nya gimana? Bla3X… akhirnya diskusiin film vs novelnya AAC… menang2an pokona… Tapi giliran nyampe makna… both film n novelnya… BAGOZZ… *4 thumbs up*

Mulanya aq ga terlalu interest nonton filmnya, coz dah baca novelnya… ah, dah ngerti ceritanya… Aq dah skeptis, pasti beda sama novelnya… film kan suka mengurangi adegan2, peristiwa2 yang harusnya ada di novel… dah banyak contoh… LOTR, Harry Potter… Novel tu lebih detail, lebih seru, lebih bikin imajinasi kita berkembang… pokona novel is de best ….. trus, ga jadi nonton filmnya dunk?? What… nonton? Ya ngga’ lah… ngga’ boleh terlewat maksudnya… he3… penasaran juga denger testi org2…

Aq kecewa pas ngerti dari infotainment klo ngambil gambarnya ga di Mesir, tp di India… trus peristiwa di metro juga cm diambil di Manggarai… yah… malezz… Dah geto bahasa Arabnya dikit2 ya… (gaya bgt, kyk yang jago aja…) coba bisa dibikin film internasional… Perfilman Indonesia bakal kesohor deh… Berkarya tu yang totalitas gto… *bawell… dzieghh… dziegh*

Usai nonton film… cep gelagep… diem deh, ga bawel lagi… coz sibuk ngelap2 pipi… (padahal udah niat ga mw nangis, gengsi, tokh dah ngerti jalan ceritanya…)

Hmm, komentar emang mudah… nunjukin 1 jari ke muka orang emang gampang, padahal tuh yang 4 lagi mengarah ke kita sendiri… skeptis sama film buatan bangsa sendiri… hhh TERLALU… Sekarang siy aq bisa bilang SALUT sama orang2 perfilman kita yang berani ngangkat topik beginian… Terus terang, sebagai penikmat film, aq sangat2 ngga’ kagum dengan film2 horor kita yang… *mending ga diucapin* …film2 komedi, drama… yah, mayan… walopun buosen juga siy… ceritanya cinta2an yang gitu2 aja… dah gitu sisi hedonisnya kentara… bgt. *sigh* sutralah…

Seneng tuh pas filmnya Arisan keluar… truz Nagabonar jadi2… nha, ini baru beda… gitu jerit batinku… Dulu ada juga yang bagus, Biola tak berdawai… Pasir berbisik, Berbagi suami… mayan lah…

Balik ke topik,

Apa (saja) yang menarik dari film ini?

Buanyak, & kompleks… coba deh aq urai dikit2…

Jeleknya dulu, mmm… alurnya ga jelas, ga seperti di novel, jadi penonton ga terlalu ‘ngeh’… ga terlalu dapet kesan kepribadian Fahri yg sesungguhnya tu gmn… haus ilmu, tekun beribadah, perjuangan hidupnya, dst… kurang digambarkan dlm film… yg…. kebanyakan nyorot sisi ‘perCINTannya’ mlulu… dg segala dilema yg terjadi lah…

Positifnya, simak niy…

Pertama, tentu saja pesan moralnya… Hare gene bo’… masih ada yang cari jodoh lewat pihak ke3, ta’aruf, ga pake pacaran… Klo dipikir, apa ga takut dibilang kayak ‘pilih kucing dalam karung’?? Tu mas Fahrinya berani bgt ambil resiko yak… gimana seandainya calon istrinya ternyata jauh dari kata ‘indah’, apa dia tetep mau nerima ya… tapi kayaknya tetep deh… ntah karena ga enak hati sama Syaikh Ahmad-nya & juga kluarga si cewe’… atw… emang dia sedemikian tebal imannya kepada Allah, sehingga berbaik sangka saja padaNya… wow… klo aq yang diposisinya, kok sulit rasanya… musti nanya2 melit dlu soal si calon & keluarganya, bobot-bibit-bebet-nya… pokona bakal bawelll dlu… he3…

Tapi setelah aq renungkan lagi… bukankah itu menunjukkan betapa besar ‘rasa saling percaya’ diantara mereka2 yang terlibat?? Bukankah Syaikh Ahmad sudah menjamin bahwa si calon ‘agama’-nya baik… & Fahri tentu saja bakal meyakini ucapan gurunya… & penting juga disitu peran nilai ‘tawakal alallah’-nya si Fahri kan… wow, Subhanallah… (klo dibalikin ke aq lagi, berattt…). Back to basic, jodoh-hidup-mati-rejeQ = rahasia Allah…

Kedua, pelajaran hidup mengenai ‘sabar & ikhlas’… tu lo adegan di penjara pas Fahri dinasihati sama temen satu selnya… waktu dia sampe segitunya, ga bisa konsen sholat coz mikirin masalah berat yang menimpanya… (ni adegan terbaik menurut aq). Si profesor eksentrik (tmn satu selnya Fahri) berkata, “Allah sedang berbicara kepadamu tentang kesombonganmu… Selama ini kamu merasa diri paling benar… blah3X…” kata2 itu bukan hanya menampar kesadaran Fahri di dalam film… tapi juga menempelengku sebagai penonton… *dzieghhh*

Tiba2 saja aq merasa bagai tersindir oleh ucapan prof… ketika situasi kemalangan sedang menimpaku, aq juga sering merasa diri paling benar, sehingga selalu bertanya2 kepada Allah dalam sholat-ku yang haru-biru… ‘kenapa aq harus menerima kemalangan ini’ ‘apa salah & dosaku’ dst. dll… Sambil nonton, sambil aq bercermin & berdialog dengan diriku sendiri… saat itu ga terasa sesuatu yang hangat sudah mengaliri pipiku… apalagi ketika prof bilang “Allah sedang berbicara tentang sabar & ikhlas…” untuk kedua kalinya di adegan film tersebut… (buat aq, maknanya dalem… bgt…) *tiiiiit* sensor, ga bisa dicritain…

Yang menarik lagi, ketiga, gambaran kehidupan poligami… Klo di novel mah ga ada tu adegan, coz Maria dah langsung ambruk sekarat lagi setelah memberikan kesaksian di persidangan… & ga hidup2 lagi, ga sempet menikmati kehidupan pernikahannya… Di film dicritain bagaimana suka dukanya ‘membagi hati’… klo aq siy amit2… jgn sampai, ‘satu atap ada 2 cinta’ (kyk judul film jadoel…). Aisya sekalipun takut pada Allah, tetep aja ga kuku menjalani kehidupan bersama madunya kan… (warning ni buat para laki2… secara, pere’ ga ada yang sudi dimadu!!)

Keempat, ni juga ga kalah menarik menurutku… soal ‘pilihan bersikap pasca penolakan’… Aq bilang ‘pilihan’… coz ‘life is the matter of choice, hidup terdiri dari serangkaian pilihan yang kita buat… banyak alternatifnya…

Gile si Fahri ya, lariz maniez… habis merit, banyak yang ikut jd anggota BASAH = Barisan Sakit Hati, he3… Sikap pere’ (atw laki2, samma lah) pasca penolakan… tergambar juga di film tersebut… Maria jd stres sampe ga doyan makan (aq bisa paham gmn perasaannya Maria… hiks…), ga punya semangat hidup… Nurul juga kehilangan cahaya hidupnya, tp dia hebat euy, masih bisa tegar… masih bisa realistis untuk terus melanjutkan hidupnya, masih mau membela Fahri di persidangan, masih mau ramah terhadap istri ‘eks idol’-nya… yah, walopun keliatan bgt dia nahan emosi wkt dikenalin ke Aisya… Nurul kelihatan bgt bersikap over acting ketika memberikan testi tentang Fahri kepada Aisya… kkk… ‘begitulah cinta, deritanya tiada berakhir’ (kata si Pat Kai). Adalagi tipe Noura, yang ga bisa nerima kondisi patah hati, mengubah cinta menjadi benci… klo aq ga bisa miliki, maka orla juga ngga boleh!! Buset! Ngeri… kyk dah ga da pilihan lain aja… dunia luas say… laki2 baik masih buanyak… asal kita bisa menjaga diri dengan baik juga non… bukankan ‘org baik akan mendapatkan jodoh yang baik pula’? untuk kasusnya Noura, dimaklum dikit lah… dia kan habis dapet sexual harassment… mustinya dapet advokasi & pendampingan…

Pengalaman pribadi, waktu aq nolak… eh, ga bisa ‘menanggapi’ tawaran cinta seseorang, aq dapet berbagai macem reaksi juga… ada yang lantas jaga jarak, kyk kendaraan di jln tol he3, yang biasanya saban hari nanya kondisi, jadi ngilang ga ketahuan rimbanya… klo pun ktemu, ga berani lagi deket2 aq, seolah2 bakal sobek kulitnya klo sampe kesentuh aq… *sigh* Ada lagi yang kemudian pindah ke lain hati, kebanyakan si gitu… patah 1 tumbuh 1000… bagozz… realistis. Tapi ada lokh yang ‘maju perut pantat mundur’…. kkk… maksudnya, ga nyerah2 terus klo ada kesempatan… bener2 pejuang sejati… tapi klo dasar ga nyambung chemistri-nya ya… ga bisa dipaksain kan… cinta itu urusan hati bo’… jd rese’ klo diuber2 trs… Lalu, ada juga niy tipe paling ga kusukai… berubah benci… ga sportif bgt… setelah cinta ga kesampean, kok malah bikin fitnah… aq tau dari bestprenku… si A curhat soal tipe cewe’ yang dia suka. Bestprenku langsung nebak sok Teu, sekelas ga da yang ga tau siy… ‘haa ngerti dunk, si Misskey kan?’ Dia jawab dengan nada alergi… “Ngga lah… misskey tu ternyata sama aja kyk cewe’ yang lain… aq kecewa, aq pikir dia itu bla3X… ternyata bla3X… Kenapa si misskey bisa suka sama si X… apanya yang dia suka… karena si X gini-gitu… blah3X… emangnya aq ngga’… blah3X…” akhirnya dia bilang, “ceweku yang dulu jauh lebih baik dari misskey!” klo tau lebih baik knp juga putus hah?! Is there something else u did not tell to my bestfriend? Fuih… panas kupingku ketika my bestpren ceritain ke aq… sedih juga denger dia bisa berkata2 seperti itu… tp sabarrrr… sabar tu ga ad batasnya… belum pernah Al Quran nyebutin batasan sabar kan… *smile* Tipe terakhir, paling aq sukai… friend forever… teorinya susah, tapi nyatanya banyak juga kok yang sukses… aq menghargai yang terakhir ini…

Aq sendiri pasca patah hati? He3… jadi tambah suka, lokh kok, karena mr.X-nya emang pantes buat disukai… setahunan buat ‘netralisir’ perasaan… Sampai ada tawaran baru datang, aq ga/belon bisa nerima, sekalipun itu calon potensial… kkk… sedih, tp banyak hikmahnya… jadi Tegar dunk, he3X… mencoba berdamai dengan diri sendiri… he3, ngga ada yang salah dengan cinta kok… boleh ke siapa saja kan? Awalnya buerat coz almost saban hari ktemuan, yang pedih tu wkt ketemu dia ma cewenya secara ga sengaja… habis beramah tamah dikit, aq lagsung kaburr sama my bestpren… nangis bombay bo’… dada rasanya mw meledak karena esmosi… Hari berikutnya ga sengaja jln berdua ma dia, rasanya pengen bgt ngaburr… tp ga dewasa bgt… jd ditegar2kan hati, ngobrol ga usah liat matanya he3X… Fuih, finally waktu emang penyembuh paling baik… lama2 jadi tawar rasanya klo mengenangnya… dah layu pokona, kan ga pernah disiram lg… Well, tokh akhirnya aq bisa juga membuka diri untuk yang berikutnya… tawakal… smile… *case closed*

Wah, jd curhat, balik ke topik ahh… pa lagi yang disukai dari film Ayat-ayat Cinta… ??

Kelima, jelas… jelas… & jelas… kisah cintanya bo’… ga sembarang cinta, itu tingkatan cinta tertinggi… Cinta Ilahi… denger ni liriknya…

        Bila keyakinanku datang

        Kasih bukan sekedar cinta

        Pengorbanan cinta yang agung kupertaruhkan

Ga banyak org bisa mengambil pilihan sedemikian… ingat2 adegan ketika Fahri mw nyadarin Maria dari komanya… di dunia kita yang hedonis bin materialistis ini… gampang bgt sebenernya nyadarin Maria… pegang tangannya, kecup keningnya & ucapin bermuah2 kata2 cinta nan manis… Tapi Fahri bukan sembarang manusia… sedemikian takutnya ia pada Allah… dia ga mau menyentuh yang bukan haknya, yang bukan muhrimnya, yang ga halal baginya… masyaallah… Disuruh ‘nambah istri’ ga mau lo… padahal dah disodor2in ma Aisya… (laki2 biasa, hayuuu aja kale ya…) dia bilang setia ma janji pernikahannya… so sweet…

Keenam, issue feministman n women are equal… klo istri lebih kaya, emang napa? Mustinya disyukuri ajah… asal yang lebih kuat/mapan ga lantas menjadi dominan di rumah tangga… jd sok2an ntar… mana bisa jd team yang solid klo kyk geto? jauh tar dari cita2 ‘sakinah mawaddah wa rahmah’… so, Ikhlas nerima kelebihan & kekurangan pasangan…

Ketujuh, actingnya Fedi Nuril… bagozz… bhs arabnya mayan fasih mas… cuman, Fahri di film ga se’alim’ di novel… bayanganku akan sosok Fahri tu, orangnya banyak nunduk, ga berani menentang mata yg bukan muhrimnya geto… apalagi sampe tatap2an lama dg Maria… wah, ngga bgt!! Tapi, penghayatannya dah lumayan siy…

Dulu liat Fedi maen di ‘Mengejar Matahari’ dah suka… ganteng seh… sekarang maen di AAC tambah suka deh… kkk… masih jomlo kan dia?? Daftar dunk… kkkk… Oya, Rianty kok cakepan pake jilbab ya daripada aslinya?? Hikmah buat para pemainnya bagus2 ya… ikut seneng pas denger dari media… na, geto dunk… Artez2 yang ada saat ini kebanyakan makin hedonis sih… dah mpet liatnya… Artez2 Ayat-ayat cinta tampil beda… memberikan ‘PENYEGARAN’ rasanya…… Sukses terus buat semua pihak yang terlibat deh… Moga2 makin jaya perfilman di tanah air kita… MERDEKA!!

Satu Tanggapan

  1. semoga di tanah air
    di banyak-banyakkan
    dunia kefilman dengan romansa
    penuh keilmuwan/keagamaan yang berguna
    bagi semua anak-anak bangsa,…:)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: